Rabu, 24 Oktober 2012

Dampak negatif dari penggunaan internet




                                                        http://wahyudyas.student.umm.ac.id/files/2011/07/keburukan2.jpg

 
       Dampak Negatif Internet Terhadap Anak - Seiring dengan perkembangan zaman, berkembang pula teknologi dan informasi, khusunya untuk para pengguna internet. Informasi dapat kita peroleh dari berbagai sumber manapun yang tersedia di banyak situs. Para pengguna internet tak hanya kalangan dewasa, namun mereka yang usia remaja ikut mendominasi penggunaan internet, bahkan anak-anak.
saat ini berkembang dengan pesat di Indonesia. Bayangkan jumlah pertambahan pengguna Internet di Indonesia dalam 1 tahun belakangan ini mencapai angka 1000% atau berarti pertumbuhan 10 kali lipat. Angka pertumbuhan yang luar biasa untuk jumlah pengakses Internet dari Indonesia. Apalagi saat ini sudah banyak
sekali penyedia jasa Internet baik kabel maupun nirkabel seperti jaringan 3G dengan menggunakan PDA ataupun smartphone
      Namun dibalik perkembangannya yang pesat, Internet juga mempunyai dampak negatif. Ada juga bahaya Internet. Khususnya bagi generasi muda seperti anak dan remaja, Internet bisa memiliki dampak negatif yang dapat merusak masa depan. Setiap anak bisa mengakses Internet langsung dari handphone maupun komputer dan laptop di dalam kamar. Mereka bisa mengunjungi situs-situs yang kelihatan aman namun berbahaya. Apa saja bahaya dari Internet yang dapat merusak masa depan dan perkembangan pada seorang anak dan remaja kesayangan kita?
Pornografi Internet
   Bisnis pornografi di Internet merupakan salah satu bisnis nomor satu dalam dunia online. Untuk mengeruk keuntungan sebesar-besarnya, banyak penyedia jasa pornografi mempromosikan produknya dengan berbagai cara. Untuk mengakses situs web porno pun tidaklah sulit. Bahkan tanpa diundang, situs seperti itu bisa saja muncul tiba-tiba baik melalui e-mail maupun layar pop-up. Seorang anak yang sudah kecanduan pornografi Internet akan sulit menghentikan kebiasaannya sehingga dia akan melakukan hal tersebut berulang kali.

Pemangsa Seksual
   Internet juga sering dimanfaatkan oleh oknum yang tidak bertanggung jawab untuk mengelabui anak-anak. Ada sebanyak 750.000 pemangsa atau predator seksual setiap hari yang memanfaatkan ruang rumpi (chatting room) untuk berkenalan, kemudian mengajaknya untuk melakukan hubungan seks. Bila tidak berhati-hati, pihak-pihak yang tidak bertanggung jawab dapat mencuri identitas pribadi yang dapat digunakan untuk melakukan kejahatan.
Kecanduan Internet
   Internet juga bisa menjadi candu. Seorang anak atau remaja bisa saja ketagihan untuk berada di dunia maya. Ciri-ciri seorang anak yang sudah kecanduan Internet umumnya adalah akan marah bila Anda membatasi untuk menggunakan Internet. Dia juga cenderung enggan berkomunikasi dengan orang lain dan bersifat tertutup atau hanya mau berteman dengan orang tertentu saja.

Perkembangan kognitif
 
     Banyak informasi yang diposting di Internet yang nyata-nyata melanggar aturan. Dengan demikian anak-anak sangat tergantung pada orang dewasa untuk memvalidasi apa yang mereka lihat, dengar dan rasakan melalui internet. Informasi di Internet bersifat tidak terkendali dan belum ada cara untuk memeriksa tingkat akurasinya, maupun cara praktis untuk memastikan kebenaran rujukannya (Pierce, 1994). Konsekuensi internet di hadapan anak adalah bahwa mereka belum mampu membedakan antara mana yang benar-benar ada dan mana yang tidak nyata, dan mereka belum mampu untuk menguji realitas di dunia maya.
Profesor James Collins, seorang spesialis di Universitas Negara Bagian New York, di Buffalo, melihat beberapa masalah yang muncul dalam bidang pendidikan yang terjadi pada anak-anak sekolah yang secara langsung dapat ditelusuri dari ekspose mereka ke dunia online. Banyak siswa yang menjiplak proyek-proyek penelitian ketika mereka menghadapi kesulitan dalam melakukannya. Pengaruh negatif ini ternyata tidak saja menjadi ancaman para pelajar di sekolah menengah, akan tetapi termasuk bagi mereka yang berada di perguruan tinggi. Di sebuah universitas besar di New York, tingkat putus sekolah di kalangan mahasiswa baru, meningkat secara dramatis akibat meningkatnya interaksi mereka terhadap komputer dan akses internet. Administrator universitas menyatakan bahwa 43% angka putus sekolah tersebut adalah akibat mereka banyak menghabiskan malamnya di dunia Internet.

Perkembangan Sosial

     Internet dapat memperkaya pengetahuan anak-anak dan mendukung kegiatan pembelajaran mereka di sekolah, sekaligus dapat menjadi media untuk membangun kreatifitas dan intelektualitas, baik secara individu maupun bersama dengan orang lain. Namun, apabila disalahgunakan, penggunaan Internet juga dapat mengganggu anak-anak dalam melakukan kegiatan penting lain seperti mengerjakan PR, pekerjaan rutin di rumah, menikmati waktu bersama keluarga, ataupun bermain dengan teman-temannya. Michael A. Weinstein, profesor Ilmu Politik di Universitas Purdue percaya bahwa penggunaan internet akan “menghilangkan kecerdasan dan keterampilan serta kesabaran dalam melakukan hubungan sosial di dunia nyata”. Selain itu, ada kekhawatiran serius mengenai perkembangan konten yang cenderung tidak pantas, seperti kekerasan, kebohongan, kebencian, info sampah, pornografi, dan sejenisnya.
Internet telah memberikan sebuah fasilitas mudah dalam mendapatkan berbagai informasi. Namun mengingat akan sisi negatifnya, terutama terhadap perkembangan anak-anak, maka tugas orang tua atau orang dewasa lainnyalah untuk mendampingi mereka sehingga perkembangannya tidak mengalami penyimpangan.

Penipuan
   Hal ini memang merajalela di bidang manapun. Internet pun tidak luput dari serangan penipu. Cara yang terbaik adalah tidak mengindahkan hal ini atau mengkonfirmasi informasi yang Anda dapatkan pada penyedia informasi tersebut.


Carding
   Karena sifatnya yang ‘real time’ (langsung), cara belanja dengan menggunakan Kartu kredit adalah carayang paling banyak digunakan dalam dunia internet. Para penjahat internet pun paling banyak melakukan kejahatan dalam bidang ini. Dengan sifat yang terbuka, para penjahat mampu mendeteksi adanya transaksi (yang menggunakan Kartu Kredit) on-line dan mencatat kode Kartu yang digunakan. Untuk selanjutnya mereka menggunakan data yang mereka dapatkan untuk kepentingan kejahatan mereka.


Perjudian
    Dampak lainnya adalah meluasnya perjudian. Dengan jaringan yang tersedia, para penjudi tidak perlu pergi ke tempat khusus untuk memenuhi keinginannya. Anda hanya perlu menghindari situs seperti ini, karena umumnya situs perjudian tidak agresif dan memerlukan banyak persetujuan dari pengunjungnya.

1.     Mengurangi sifat sosial manusia karena cenderung lebih suka berhubungan lewat internet daripada bertemu secara langsung (face to face). 
 2.     Dari sifat sosial yang berubah dapat mengakibatkan perubahan pola masyarakat dalam berinteraksi.
 3.     Kejahatan seperti menipu dan mencuri dapat dilakukan di internet (kejahatan juga ikut berkembang).
4.     Bisa membuat seseorang kecanduan, terutama yang menyangkut pornografi dan dapat menghabiskan uang karena hanya untuk melayani kecanduan tersebut.
                                   



Tidak ada komentar:

Poskan Komentar